Friday, February 15, 2013

Six Elements of Heart

A challenging from Arriane following by her post here. Introducing you the six elements of our heart. We always have things to be grateful, excited, inspired, challenged , amazed and curious about.


 photo i-am-inspired-1_zpsf43262d9.gif


 I am...


GRATEFUL
for anything happens in my life. Awesome family (bonding time with my brother during this holiday), good friends (had so much quality talk with them, brainstorming also!) and inspiring boyfriend (yes, he is so inspiring! Somehow I don’t even understand about what he thinks, but I think it’s the way how he lives creative by his thoughts!). Thanks, Lord (:

EXCITED
about my very first “official” internship as a Chinese Language teacher, at Pekanbaru (out from the city) in two days! I have a morning flight on Sunday, so I will make sure I have a beauty sleep tomorrow night. Oh, my Guangzhou best friend, Sastika is gonna be my partner too in this internship. Wish us luck!

INSPIRED
by a young woman, whom apparently is the master franchise of Bonchon Chicken in Indonesia! Check out her story here. Michelle shows us what creative means and everyone has a chance to be creative!

CHALLENGED
to become more healthier. Eat properly, rest properly, do exercises! I woke up early this morning to go to sport club, and swimming with my brother and his girlfriend. I feel good today!

Also I’m challenged to learn how to dance “I Got Boy” by Girls’ Generation. I have one more month to learn, and I have a trainer! She’s my friend, also my neighbor, and she’s a dancer. We have to manage our time, since both of us are pretty busy. Once again, wish me luck!

Note for Arriane: Please, do this dance with your kpop dancing fellas! :D

AMAZED
how I can stay alive, peacefully, in this cruel society. If it’s not because by God’s grace, what is gonna be?

CURIOUS
When my final thesis is completed. The answer is only one: FOCUS. And… stay fit. I need a fit brain. Fit body. Fit mind. Fit laptop (I’ll make sure click the “save” button whenever I type my thesis and do files backup, before something bad happens…)

 Now, I'm challenging you back to blog about it. You can also use the image by Arriane but make sure credit properly (we don't steal, right?) Good luck!



Picture credit: Wanderrgirl (taken by Arriane, at the Creators Project concert/party (during Tiger JK and Yoon Mirae’s performance) in Platoon Kunsthalle, Seoul, September 2011.

Monday, February 11, 2013

Sahabat Baru Penulis: Tablet PC

Sesuai judul, saya bakal membahas tentang tablet PC beserta subjek penggunannya, yaitu penulis. Karena saya penulis jadi saya mengambil dari sisi perkerjaan ini aja yah.

Siapa yang nggak tau tentang tablet PC? Itu loh, bentuknya ada yang tipis maupun agak tebal, besarnya paling sebesar buku pelajaran sekolah. Menurut definisi Wikipedia, tablet PC ( komputer tablet, atau diringkas tablet) adalah suatu komputer portabel lengkap yang seluruhnya berupa layar sentuh datar. Ciri pembeda utamanya adalah penggunaan layar sebagai peranti masukan, dengan menggunakan stilus, pena digital atau ujung jari, alih-alih menggunakan papan ketik atau mouse. Arti gampangnya, layar tablet itu menggunakan teknologi touch screen. Jadi bayangin aja, tablet itu seperti layar laptop kalian yang dicopotin, terus bisa dibawa kemana saja (bahkan sudah ada laptop seperti ini- yang LCD-nya bisa dicopotin dan berfungsi sebagai tablet, keluaran sebuah brand yang cukup terkenal dengan tagline-nya “how to live creative”). Saya kira yang pertama kali mengeluarkan tablet adalah Apple, ternyata Microsoft terlebih dahulu memperkenalkan dalam versi Windows XP di tahun 2000. Sepuluh tahun kemudian barulah Apple muncul dengan iPad, disusul oleh Samsung dengan Galaxy Tab di tahun 2011. Baru setelah itu muncul begitu banyak macam tablet dari brand lainnya.

Fungsi tablet sendiri sebenarnya sama saja dengan laptop, tapi kembali lagi dengan kebutuhan setiap orang. Saya menemukan banyak orang menggunakan tablet karena dianggap sebagai kebutuhan gaya hidup. Dulu saya berpikir, begitu muncul barang baru yang namanya laptop saja sudah sangat menolong kehidupan kita. Laptop kan juga bisa dibawa kemana pun sebagai pengganti PC yang ada di rumah kita. Tapi memang manusia nggak pernah puas dan mereka nggak pernah berhenti untuk menjadi kreatif. Laptop dianggap masih terlalu berat untuk menjadi portable PC, maka muncullah tablet yang saat ini bisa kita temuka di pasaran.  

Sebagai penulis, komputer adalah sahabat baru saya di era milenium. Saya ingat pertama kali saya menggunakan komputer untuk benar-benar menulis adalah saat SMP, lalu baru mempunyai laptop sendiri saat masuk kuliah. Begitu ada laptop sendiri rasanya senang luar biasa. Gimana tidak, laptop saya ini bisa saya bawa kemana pun saya ingin pergi mengerjakan tugas, menulis atau sekedar numpang wi-fi gratis. Begitu melihat beberapa orang mulai memakai tablet, saya menjadi tergiur. Asik juga yah, bawa tablet hanya sebesar buku dan bisa dimasukkan ke dalam tas jalan (nggak perlu tas khusus yang besar seperti laptop). Tapi waktu itu saya masih senang dengan sensasi suara ketika keyboard dan masih senang juga menulis manual bersama pen dan buku jurnal. Jadi tablet belum perlu lah.

Lama-kelamaan, kok yang pakai tablet semakin banyak yah? Bukan hanya untuk bisnis, tablet bisa jadi bahan hiburan. Tinggal download aplikasi games kesukaan, dan bisa main sepuasnya. Terus dengan tablet juga, kita bisa mengunduh beberapa buku bacaan dalam format PDF (atau disebut dengan e-book), lalu dimasukkan ke dalam tablet. Dalam seketika, tablet juga berfungsi sebagai buku bacaan. Saya yang mempunyai hobi gimana nggak semakin tergiur untuk memiliki tablet, begitu banyak buku yang ingin saya baca, tinggal download saja dan dibawa dalam satu tablet. Tapi saya mempunyai alasan bagus lagi, saya juga masih senang dengan sensasi bau buku dan membalikkan tiap halaman buku yang saya baca. Jadi sekali lagi, tablet belum perlu lah.

Namun, selalu saja ada alasan untuk membuat saya tertarik kembali pada tablet. Saya menyadari dengan adanya tablet, benar-benar bisa membuat gaya hidup saya menjadi jauh lebih praktis, khususnya dalam hal menulis. Nggak bisa membohongi diri saya sendiri, dua alasan di atas adalah satu-satunya saya kepingin banget sebuah tablet. Maka dari itu kenapa saya katakan, tablet adalah sahabat baru bagi penulis. Melalui tablet, kita juga bisa dibantu untuk menjadi produktif, dan ini sangat menggoda saya. Sebut saja aplikasi seperti Evernote (saya pakai ini di Blackberry saya),  Any.do, dan yang ini saya baru mengetahuinya dari situs milik Arriane Serafico- Wanderrgirl, yaitu Unstuck. Selain aplikasi produktif, saya mendapati aplikasi mainstream seperti Instagram, lalu juga ada aplikasi untuk mendengarkan streaming radio, juga menjadi favorit saya.

Karena belum tau pasti akan bisa memiliki tablet atau tidak, nggak ada salahnya juga kan untuk mempunyai ‘calon’ tablet? Di bawah ini adalah dua tablet favorit saya. Yang satu keluaran Samsung dan satunya lagi Nexus (saya lebih suka Nexus sih, harga terjangkau dan Nexus bersahabat baik dengan Google. Ya, saya juga sahabatan sama Google!).



Baik Samsung Galaxy Tab maupun Nexus 7, masing-masing mempunyai spesifikasi yang berbeda, tapi buat saya pribadi, dua tablet ini mendekati kebutuhan pribadi. So, kalau teman-teman tertarik pada tablet, silakan hunting terlebih dahulu mana yang cocok buat kalian. Balik lagi, kebutuhan setiap orang berbeda. Tablet pun dirancang dengan spesifikasi yang beragam. Bagi orang bisnis, dia akan memilih tablet yang dapat mendukung kelancaran bisnisnya. Bagi para desainer, mungkin mereka akan memilih tablet yang dilengkapi denga pen digital untuk membantu mereka menggambar. Sekali lagi, saya nggak menuntut saya kudu punya tablet, saya cuman kepingin, walaupun kata orang gadget itu udah jadi kebutuhan primer. Bisa punya ya bersyukur, nggak punya ya tetap bersyukur (:

Mungkin teman-teman bisa share, kegunaan tablet buat kalian itu apa, sih? Ada yang sama seperti saya, menjadikan tablet sebagai sahabat baru penulis?

Sunday, February 10, 2013

5 Favorite Things To Do In The Airport


Beberapa orang mungkin nggak suka ketika mereka harus melakukan penerbangan yang mengharuskan mereka menunggu selama lebih dari satu jam, terlebih bagi mereka yang harus melakukan connecting flight (transit di satu tempat sebelum melanjutkan penerbangan berikutnya). Sejak aku kuliah di Guang Zhou, China, aku selalu memilih penerbangan transit melalui Hong Kong. Nunggu di bandara berjam-jam udah jadi hal yang biasa (and surprisingly fun) buatku. Menurut pengalaman aku sendiri, ada lima hal yang seru yang bisa dilakukan sembari menunggu, khususnya kamu yang akan terbang sendirian!

1. Window book-shopping
Beberapa bandara internasional seperti Bandara Soekarno-Hatta, Bandara Ngurah Rai, Changi Airport, dll, ada berbagai macam book store such as, Periplus, Relay atau Page One. Toko buku tersebut menjual buku-buku impor yang sangat tempting untuk dibaca. Nggak tahu sengaja atau tidak, buku dan majalah yang dijual di toko buku dalam bandara tersebut tidak dibungkus plastik, sehingga bisa 'numpang baca' sepuasnya (sampai diusir :P). Selain menjual buku, mereka juga menjual beberapa souvenir lokal yang khas seperti postcards, keychain, maupun stationery lucu yang nggak kalah menarik. Bagi kalian yang suka baca, book store is really a good place while waiting. 

2.  Nongkrong di coffee shop
Kalau yang ini nggak perlu diragukan lagi lah ya, kebanyakan orang pasti akan memilih untuk menunggu di coffee shop. Bisa minum kopi, ngemil dan yang paling penting free Wi-Fi untuk berkomunikasi (atau "check-in" di sebuah aplikasi, tweeting or uploading airport-selfie on Instagram). Kita juga bisa tetap melakukan aktifitas lain seperti melanjutkan pekerjaan, nonton video/film, dll. Pokoknya nongkrong di coffee shop kita bisa jauh lebih rileks sambil menunggu penerbangan. 

3. Memperhatikan orang dan hal lain di sekitar

Nggak ada yang lebih menarik ketika kita milih untuk diam dan memperhatikan hal-hal di sekitar kita. Just take a minute to see people sit by your side, people who stand alone at the corner, or the one who busy playing her phone while listening to her iPod. Buatku menarik aja sih memperhatikan orang-orang asing yang ada di sekitar kita. Sounds cheesy yet creepy I know, but somehow you will get some inspirations from strangers.

4. Menikmati pemandangan pesawat yang bergantian lepas landas
Khususnya kamu yang melakukan penerbangan di malam hari, silakan menikmati pemandangan gratis yang sangat indah melalui kaca jendela yang besar di dalam bandara. Trust me, it's really, really beautiful

5. Be nice.
Be nice to everyone who serves you. Kepada para staff, security guards yang mungkin udah bantuin kamu nunjukin arah jalan, bahkan sampai cleaning service di toilet. Be nice sama mereka dan percaya atau nggak, mereka akan melakukan hal yang sama dengan kamu. Jangan pernah lupa juga untuk mengucapkan tiga kata sakti ketika diperlukan: "permisi", "maaf" dan yang paling penting, "terima kasih". 


Intinya sih mencoba untuk tetap produktif walaupun harus nunggu lama. Just have some fun in every single minute. Good luck and safe flight. Stay awesome!
 
Original picture source: (1)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...